Bola Tangkas

kumpulan skripsi bahasa indonesia IDENTIFIKASI BENTUK DAN MAKNA KATA ULANG BAHASA SASAK DIALEK NGENO-NGENE


IDENTIFIKASI BENTUK DAN MAKNA KATA ULANG BAHASA SASAK DIALEK NGENO-NGENE
DI DESA ANJANI




BAB I
PENDAHULUAN

1.1    Latar Belakang
Bahasa adalah suatu media yang digunakan untuk menyampaikan dan memahami gagasan, pikiran dan pendapat. Bahasa juga media komunikasi utama di dalam kehidupan manusia untuk berinteraksi (Surahman, 1994: 11).
Melalui bahasa, kehidupan berinteraksi suatu bangsa dapat dibentuk, dibina dan dikembangkan serta dapat diturunkan pada generasi mendatang. Dengan adanya bahasa sebagai alat komunikasi, maka semua yang ada di sekitar manusia, dapat disesuaikan dan diungkapkan kembali kepada orang lain sebagai bahan komunikasi (Craff, 1987: 1).
Secara garis besar, bahasa dapat dilihat dari tiga sudut padang, antara lain: sudut pandang bentuk dan sudut pandang makna (Martinet, 1981: 23). Bentuk bahasa berhubungan dengan keadaannya dalam mendukung perannya sebagai sarana komunikasi untuk berbagai kepentingan komunikasi pemakai bahasa, dan hubungannya dengan aspek nilai dan aspek makna adalah perannya yang terkandung dalam bentuk bahasa yang fungsinya sebagai alat komunikasi ketiga unsur tersebut secara keseluruhan dimiliki oleh semua bahasa di dunia. (Desaurre dalam Verhaar, 1980: 116) termasuk juga bahasa Sasak yang dipergunakan oleh masyarakat Sasak yang mendiami pulau Lombok dari sisi dialek. Djelenge (1999: 12) membagi bahasa Sasak dalam empat kategori dialek yaitu : dialek ngeno-ngene (dialek Selaparang), dialek meno-mene (dialek Pejanggik), meriak-meriku (dialek Pujut) dan dialek kuto-kute (dialek Petung Bayan).
Ahli lain, Stiff (1995: VII) membedakan bahasa Sasak yang digunakan oleh masyarakat Lombok dalam lima kelompok yaitu: dialek ngeno-ngene, dialek meno-mene, dialek kuto-kute, dialek ngeto-ngete, dan dialek meriak-meriku. Dalam hal penyebaran masing-masing dialek memiliki daerah/wilayah penyebaran sendiri, seperti dialek ngeno-ngene banyak dipakai oleh masyarakat Lombok Timur dan sebagian Lombok Barat. Dialek meno-mene banyak dipakai oleh masyarakat Lombok Tengah dan sekitarnya, disamping daerah Lombok Timur bagian selatan. Dialek meriak-meriku banyak dipakai oleh masyarakat Lombok Tengah bagian selatan dan sedikit di Lombok Timur. Terakhir dialek ngeto-ngete banyak dipakai oleh masyarakat Lombok Barat bagian utara dan beberapa tempat di Lombok Timur.
Secara dialektogis, satu dialek dengan dialek lainnya dalam bahasa Sasak tidak menampakkan perbedaan yang terlalu signifikan. Kesamaan tersebut berhubungan dengan struktur bunyi (fonologis), kaidah pembentukan kata (morfologis), struktur frosa, klausa dan kalimat (sintaksis) serta makna dasar kata (semantik). Kenyataan ini sesuai dengan pernyataan Mahsam (1995: 45) bahwa dalam dialektologi diakronis digambarkan tentang hubungan antara dialek dengan sub dialek dengan bahasa induk yang memerankannya serta keterkaitannya antara dialek atau sub dialek yang satu dengan yang lain yang pernah terjalin kontak.
Dalam situas idan kepentingan pemakaian bahasa, bahasa Sasak identik dengan masyarakat Sasak yang berada di pulau Lombok khususnya. Karena memang mayoritas masayrakat Lombok adalah suku Sasak. Bahasa Sasak sudah menjadi pengantar umum dalam masyarakat untuk berbagai kepentingan masyarakat Sasak, terutama untuk kepentingan non formal. Bahkan tidak jarang bahasa Sasak digunakan sebagai bahasa sanding dalam pengajaran bahasa Indonesia, terutama di sekolah dasar kelas rendah. Selain itu keberadaan bahasa Sasak juga sudah dijadikan materi pembelajaran muatan lokal di Sekolah Dasar. Dari segi itiulah dapat dikatakan bahwa bahasa Sasak sudah memenuhi syarat keilmiahan untuk dijadikan bahan kajian dalam pengembangan ilmu pengetahuan kebahasaan (peneliti bahasa telah menunjukkan bahwa bahasa Sasak sudah seringkali diuji dalam konteks penelitian bahasa). Itulah antara lain perkembangan penulis untuk mengkaji masalah ini, berhubungan dengan masalah yang dipilih agak morfologis, yakni reduplikasi (perulangan). Aspek dialek yang dipilih adalah reduplikasi dalam bahasa Sasak dialek ngeno-ngene di desa Anjani. Mengapa dipilih Desa Anjani? Berhubungan dengan tempat tinggal tidak terlalu jauh atau bertetangga dengan Desa Anjani tempat penulis meneliti. Dengan kata lain, bahwa masyarakat pengguna bahasa Sasak dialek ngeno-ngene, berjarak tidak terlalu jauh dengan tempat tinggal peneliti, sehingga akan mempermudah penelitian ini.
1.2    Rumusan Masalah
Dari latar belakang masalah di atas, dapat dirumuskan masalahnya sebagai berikut :
1.2.1   Bagaimanakah bentuk reduplikasi bahasa Sasak dialek ngeno-ngene yang dipergunakan oleh masyarakat di desa Anjani?
1.2.2   Apa fungsi reduplikasi bahasa Sasak dialek ngeno-ngene pada masyarakat desa Anjani?
1.2.3   Bagaimanakah makna reduplikasi bahasa Sasak dialek ngeno-ngene yang digunakan oleh masyaraka desa Anjani?
1.3    Tujuan Penelitian
Penelitian yang berjudul “IDENTIFIKASI BENTUK, MAKNA DAN FUNGSI KATA ULANG BAHASA SASAK DIALEK NGENO-NGENE” ini memiliki beberapa tujuan adalah sebagai berikut :
a.    Mengidentifikasi bentuk kata ulang bahasa Sasak dialek ngeno-ngene di desa Anjani.
b.   Mengidentifikasi makna reduplikasi bahasa Sasak dialek ngeno-ngene di desa Anjani.
c.    Mengidentifikasi fungsi reduplikasi bahasa Sasak dialek ngeno-ngene di desa Anjani.
1.4    Manfaat Penelitian
Dari hasil penelitian ini, diharapkan dapat memberikan manfaat, baik secara teoritis maupun praktis.

Secara teoritis
Penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat bagi pengembangan ilmu bahasa.
Secara Praktis
Penelitian ini diharapkan dapat menjadi bahan referensi bagi yang berminat mendalami dialek bahasa Sasak ngeno-ngene di desa Anjani. Selain itu penelitian ini diharapkan dapat bermanfaat sebagai pedoman dalam pembelajaran, khususnya bahasa Sasak dialek ngeno-ngene yang digunakan oleh masyarakat Anjani untuk SD/MI, SLTP/MTs.

BAB II
LANDASAN TEORI

2.1    Gambaran Umum Desa Anjani
        Desa Anjani terletak di kecamatan Suralaga Kabupaten Lombok Timur Nusa Tenggara Barat (NTB) dengan luas wilayah Anjani sebesar: 12.101 Ha dengan jumlah penduduk laki-laki : 5.276 jiwa, perempuan : 5.122 jiwa. Jumlah tersebut berasal dari masyarakat yang bermukim di Anjani selatan, sedangkan Anjani utara 420.201 Ha dengan jumlah penduduk laki-laki 6.376 jiwa, sedangkan yang perempuan 5.122 jiwa.
        Dipilihnya dua wilayah tersebut mengingat bahasa yang digunakan pada kedua wilayah tersebut memiliki variasi dialek yang sama (dokumen kantor camat Suralaga).
        Dari mata pencaharian sehari-hari, desa Anjani utara dan selatan adalah (75%) pedagang, (5%) pegawai/guru dan sisanya (10%) bekerja di sektor jasa dan pertanian. Dalam kehidupan sehari-hari di dunia kerja hampir 100% masyarakat Anjani berkomunikasi dengan bahasa Sasak dialek ngeno-ngene (disingkat BSDN). Desa Anjani berada di tengah-tengah perbatasan antara desa Rempung dengan desa Lenek. Desa Anjani terdiri dari dua desa yaitu Anjani utara dengan Anjani selatan, dan sebelah barat berbatasan dengan desa Rempung, sebelah timur berbatasan dengan desa Lenek.
        Dari data-data yang ada di masyarakat, Anjani selatan menggunakan variasi bahasa Sasak yang sama dengan masyarakat Anjani utara. Keadaan ini sangat memungkinkan terjadinya kontak komunikasi dengan variasi yang sama tanpa mencampur kode atau alih kode.
2.2    Konsep Reduplikasi
Secara sederhana, reduplikasi diartikan sebagai proses pengulangan. Hasil dari proses pengulangan itu dikenal sebagai kata ulang (Sutanyaya, 1997: 130). Selanjutnya Kridalaksana (1983: 143) menjelaskan bahwa reduplikasi adalah suatu proses dan hasil pengulangannya satuan bahasa sebagai alat fonologis dan gramatikal. Ahli lain, Ramlan (1983: 55) mengatakan bahwa proses pengulangan atau reduplikasi adalah pengulangan satuan gramatik, baik seluruhnya maupun sebagian, baik dengan variasi fonem maupun tidak. Hasil pengulangan tersebut disebut kata ulang, sedangkan satuan yang diulang merupakan bentuk dasar. Selanjutnya, Keraf (1980: 119) dalam bukunya mengatakan, kata-kata ulang disebut reduplikasi. Istilah ini digunakan dalam tata bahasa pertama berdasarkan bentuk perulangan dalam bahasa barat, jadi bahasa Indonesia konsepsi sendiri tentang kata ulang. Dari pendapat kedua ahli tersebut di atas, jelas tergambar bahwa konsep reduplikasi (proses pengulangan kata) berhubungan dengan kata (termasuk perubahan bunyi kata), fungsi dan makna kata, karena disebutkan berhubungan dengan gramatika.
Dengan melihat konsep tersebut, dalam konteks ilmu bahasa, reduplikasi termasuk dalam kajian morfologi. Karena reduplikasi memili status yang sama dengan proses pembentukan kata dalam morfologi. Sebagaimana afiksasi dan penjamakan kata (kompositam). (Keraf, 1983: 120)
Sebagai proses pembentukan kata, reduplikasi dialami oleh semua bahasa di dunia, termasuk juga bahasa Sasak, terlebih khusus lagi bahasa Sasak dialek ngeno-ngene yang digunakan oleh masyarakat di desa Anjani. Hal ini secara realitas dapat dibuktikan melalui fenomena bahwa BSDN di desa Anjani mengalami masa reduplikasi untuk mengubah kelas kata dan makna kata. Kondisi ini sesuai dengan konsep langue dan paralel yang dikemukakan oleh De Saussare (dalam Verhaar, 1980: 114). Langue berhubungan dengan kondisi umum semua bahasa. Artinya setiap unsur dan proses tata bahasa (gramatikalisasi) dialami dan dimiliki oleh semua bahasa. Hanya saja realisasi dari unsur dan proses tersebut yang berbeda-beda pada masing-masing bahasa di dunia.
Contoh :
-      Untuk menyatakan kegiatan yang terjadi berulang-ulang pada kata yang dialami oleh semua bahsa (termasuk bahasa Iddonesia dan BSDN). Fenomena tersebut merupakan fenomena langue.
-      Kata berputar-putar (pengulangan kata dasar putar) à parole dalam bahasa Indonesia.
-      Kata mutar-mutar (pengulangan kata dalam putar dengan imbuhan à parole dalam BSDN.
2.3    Jenis Kata Ulang
Keraf (1984: 120) membagi kata ulang (reduplikasi) menjadi empat bagian :
a.    Kata ulang dengan perubahan suku awal
Contoh :
-      tanam-tanaman à tetanaman (BI)
-      talet-taletan à tetaletan (bahasa Sasak)
-      batur-baturan à bebaturan (BSDN)

b.   Kata ulang dengan perubahan seluruh (utuh) (Dwilingga)
Contoh :
-      buah à buah-buah (BI)
-      rumah à rumah-rumah (BI)
-      kanak à kanak-kanak (BSDN)
-      batu à batu-batu (BSDN)
c.    Kata ulang dengan perubahan bunyi pada satu fonem atau lebih.
Contoh :
-      gerak-gerik à gerak-gerik (BI)
-      sayur-mayur à Sayur-mayur (BI)
-      maling-maling à maling-malang (BSDN)
d.   Kata ulang berimbuhan
Contoh :
-      main-main à bermain-main (BI)
-      kuda-kuda à kuda-kudaan (BI)
-      rebut-rebutan à berebut-berebutan (BSDN)
-      gilir-giliran à begilir-giliran (BSDN)
Ahli lain,  Kridalaksana (1983: 143) membagi kata ulang (reduplikasi) menjadi delapan bagian :
a.    Kata ulang (reduplikasi) antisipatoris, yakni reduplikasi yang terjadi karena pemakai bahasa mengantisipasikan bentuk yang diulang ke depan.
Contoh : tembak - menembak
b.   Kata ulang (reduplikasi) fonologis, yakni pengulangan unsur-unsur fonologis (fonem, suku kata, kata).
Contoh : laki-laki à lelaki (BI)
c.    Kata ulang (reduplikasi) grammatikal, yakni pengulangan fungsional dari suatu bentuk dasar (mencakup morfologi dan sintaksis).
Contoh : besar à membesar-besarkan (BI)
             putar à memutar-mutar (BI)
d.   Kata ulang (reduplikasi) idiomatis, yakni kata ulang yang maknanya tidak dapat dijabarkan dari bentuk yang diulang.
Contoh : mata-mata à bukan pengulangan kata mata dengan makna panca indra.
e.    Kata ulang (reduplikasi) konsekutif, yakni kata ulang yang terjadi karena pemakai bahasa mengungkap lagi bentuk yang sudah diungkap (perulangan terjadi ke belakang).
Contoh : tembak à menembak-nembak (BI)
f.    Kata ulang (reduplikasi) morfologis, yakni pengulangan morfem yang menghasilkan kata.
Contoh : kabar à mengabar-ngabarkan (BI)
             naik à menaik-naikkan (BI)
g.    Kata ulanG non idiomatis, yakni perulangan yang maknanya jelas dari bagian yang diulang maupun dari prosesnya.
Contoh : kertas-kertas à banyak kertas (BI)
             Rumah-rumah à banyak rumah.
h.   Kata ulang (reduplikasi) sintaksis, yakni proses pengulangan yang menghasilkan klause.
Contoh : jauh-jauh à walaupun jauh (BI)
             Rapet-rapet à timakna rapet (BSDN)
          Ahli lain, Ramlan (1983: 55) membagi kata ulang (Reduplikasi) menjadi empat bagian :
a.    Pengulangan seluruh
Pengulangan seluruh ialah pengulangan seluruh bentuk dasar, tanpa perubahan fonem dan tidak berkombinasi dengan proses perubahan afiks.
Contoh :
-      sepeda à sepeda-sepeda (BI)
-      buku à buku-buku (BI)
-      kebaikan à kebaikan-kebaikan (BI)
b.   Pengulangan sebagian
Pengulangan sebagian adalah pengulangan sebagian dari bentuk dasarnya, dengan kata lain bentuk dasar tidak diulang seluruhnya.
Contoh :
-      lelaki à bentuk dasar laki (BI)
-      tetamu à bentuk dasar tamu (BI)
-      beberapa à bentuk dasar berapa (BI)
c.    Pengulangan yang berkombinasi dengan proses pembubuhan afiks, dalam golongan ini bentuk dasar diulang seluruhnya dan berkombinasi dengan proses pembubuhan afiks, maksudnya pengulangan itu terjadi bersama-sama dengan proses pembubuhan afiks dan bersama-sama pula mendukung satu fungsi.
Contoh :
-   kereta-keretaan à bentuk dasar kereta (BI)
-   gunung-gunungan à bentuk dasar gunung (BI)
-   kekanak-kanakan à bentuk dasar kanak (BSDN)

d.   Pengulangan dengan perubahan fonem
Kata ulang yang perubahannya termasuk sebenarnya sangat sedikit.
Contoh :
-   gerak à gerak-gerik (BI)
-   robek à robak-rabik (BI)
-   serba à serba-serbi (BI)
-   rebut à berebut-rebutan (BSDN)
2.4    Bentuk Dasar Kata Ulang
A.  Setiap kata ulang memiliki satuan yang diulang. Jadi satuan yang diulang itu disebut kata dasar. Sebagian kata ulang dengan mudah ditentukan bentuk kata dasarnya.
Contoh :
-      rumah-rumah à bentuk dasarnya rumah (BI)
-      sakit-sakit à bentuk dasarnya sakit (BI)
-      dua-dua à bentuk dasarnya due (BSDN)
          Tetapi tidak semua kata ulang dengan mudah dapat ditentukan kata dasarnya. Ramlan (1983: 57) mengemukakan dua petunjuk dalam menentukan bentuk dasar dalam kata ulang :
a.    Pengulangan pada umumnya tidak mengubah golongan kata. Dengan petunjuk ini dapat ditentukan bahwa bentuk dasar bagi kata ulang yang termasuk golongan kata nominal, verbal, bilangan.
Contoh :
-      berkata-kata (KK) à bentuk dasar berkata
-      menari-nari (KK) à bentuk dasar menari
-      sepuluh-sepuluh (KB) à bentuk dasar sepulu
-      cepat-cepat (KS) à bentuk dasar cepat
Namun demikian, ada juga yang mengubah golongan kata, ialah pengulangan dengan se-nya.
Contoh :
-      tinggi à setinggi-tingginya.
-      luas à seluas-luasnya
-      cepat à secepat-cepatnya
Kata setinggi-tingginya, seluas-luasnya, secepat-cepatnya termasuk golongan kata keterangan karena kata-kata tersebut secara dominan menduduki fungsi keterangan.
b.   Bentuk dasar selalu berupa satuan yang terdapat dalam penggunaan bahasa. Misalnya “mempertahan-tahankan” bentuk dasarnya bukannya “mempertahan”, melainkan mempertahankan karena mempertahan tidak terdapat dalam pemakaian bahasa.
Contoh lain :
-      memperkata-katakan    à         bentuk dasar memperkatakan bukan memperkata.
-      mengata-ngatakan    à    bentuk dasar mengatakan bukan mengatan.
-      berdesak-desakan    à    bentuk dasar berdesakan, bukan berdesak.
B.   Kata Dasar
Umumnya kata dasar dalam bahasa Indonesia, dan juga bahasa yang sekeluarga dengan bahasa Indonesia, terjadi dari dua suku kata: rumah, lari, nasi, padi dan sebagainya. Seorang ahli bangsa Jerman Otto Van Dempwolff, dalam penyelidikannya tentang bahasa-bahasa Indonesia telah menetapkan dua macam pola susunan kata dasar dalam bahasa Indonesia. Pola itu disebutnya pola kanonik atau pola wajib.
1.   Pola kanonik I : K – V – KV, maksudnya kata susun bunyi yang membentuk suatu kata dasar yang terdiri dari: konsonan, vokal, konsonan, vokal. Misalnya: padi, lari, paku, tiga, dada dan sebagainya.
2.   Pla konanik II : K-V-K-V-K, maksudnya disamping pola konanik I, kata-kata dasar Indonesia dapat juga tersuusn dari konsonan-vokal-konsonan-vokal-konsonan. Misalnya: rumah, tanah, batang, sayap, larang.
          Kita tidak menyangkal apa yang telah diketemukan oleh Von Dempwolff, tetapi andaikata kita menerima secara mutlak pola konaniknya itu sebagai dasar yang mutlak, maka bagaimana kita harus menerapkannya. Oleh sebab itu suatu dasar lain yang lebih sempir yaitu berdasarkan suku kata (silaba). Maka kesimpulannya ada tiga macam struktur suku kata dalam bahasa Indonesia: V, V-K, K-V dan K-V-K. dengan demikian kata dasar dalam bahasa Indonesia dibentuk dari kemungkinan-kemunginan gabungan dari ketiga jenis silaba itu.
-      ru-mah à (K-V + K-V-K)
-      be-sar à (K-V + K-V-K)
-      ka-ta à (K-V + K-V)

C.   Akar Kata
          Jikalau kita memperhatikan dengan teliti akan bentuk-bentuk kata dasar, tampaklah bahwa ada banyak kata yang memiliki bagian yang sama. Seorang ahli dari Austria bernama Renward Brandsteffer telah mencurahkan minat nya dalam hal ini, bahwa kata-kata dasar dalam bahasa Indonesia dalam sejarah pertumbuhannya pernah terbentuk dari suatu unsur yang lebih kecil yang disebut. Akar kata seperti: bukit, rakit, bangkit, ungkit dan lain-lain dapat dipulangkan kepada suatu unsur dasar yaitu “kit”.
          Demikianlah dalam bahasa Indonesia kita mendapat bermacam-macam akar kata seperti :
-      tun à tuntun, santun, pantun
-      tas à batas, atas, pantas, petas
-      lut à kalut, balut, pulut, sahut
-      lit à lilit, kulit, belit, sulit
D.  Arti Akar Kata
          Pada umumnya kita masih bisa mencari dan menemukan arti dari akar kata dalam bahasa Indonesia. Tetapi sering juga kita terbentuk karena ada kata-kata yang mengandung akar kata yang sama tetapi tidak terdapat kemiripan arti seperti:
-      lut à mengandung arti à menggulung, melibat
-      Kero à ulut à menggulung
-      Melayu à bulut à bungkus dengan cepat
Tetapi arti dari kata lut yang terdapat dalam kata-kata seperti :
Kalut = pikiran yang kalut
Belut = sejenis ikan.
E.   Pembentukan Kata Dasar
          Dari bermacam-macam akar kata dapat dibentuk kata dasar yang ada sekarang dalam bahasa Indonesia.
Contoh :
a.    Reduplikasi akar kata :
-      gak + gak à gagak
-      lit + lit à lilit
-      tun + tun à tuntun
b.   Formatif (pembentuk) awalan a, i, u, ka, sa, ra
-      ka + bur à kabur
-      se + bar à sebar
-      a + lir à alir
c.    Formatif sisipan; cr, cl, um dan in
-      king + er à kering
-      tung + el à telung (Jawa) à menggantung
-      kan + um à kuman (Mangindanao) à makan
d.   Formatif akhiran; an, en, n dan i.
-   gah + an à gahan (Jawa kuno) = termashur
-   bu + I à buni (Karo = bersembunyi)
e.    Penggabungan antar kata
-      ruk + sak à rusak (ruk = merusak)
-      be + sek à beksek (Sunda; sek = jatuh dan mati, sek = memukul)
2.5    Makna dan Fungsi Reduplikasi
Masalah makna dan fungsi kata ulang (reduplikasi) merupakan dua hal yang sulit dipisahkan antara yang satu dengan yang lainnya. (Keraf, 1984: 121). Secara lebih khusus dijelaskan bahwa keseluruhan fungsi reduplikasi sudah membentuk kata ulang dari akta dasar (membentuk klas kata baru) yang maknanya bisa saja masih berhubungan dengan makna kata yang diulang atau bahkan mencerminkan makna kata yang diulang atau membentuk makna baru.
Keraf (1984: 121) menggabungkan arti (makna) kata ulang dalam tujuh kelompok:
a.    Kata ulang yang mengandung makna banyak yang jumlahya tidak tentu
Contoh :    -       buku-buku (BI)
               - kuda-kuda (BI)
               - bale-bale (BSDN)
               - montor-montor (BSDN)
Makna bentuk ulang di atas akan berbeda dengan bentuk “tiga buah buku” atau “lima ekor kuda”, dan seterusnya karena “tiga” dan “lima” jumlahnya tentu/pasti.
b.   Kata ulang yang bermakna bermacam-macam
Contoh :    -       pohon-pohonan (BI)
               - buah-buahan (BI)
               - tolang-tolangan (BSDN)
              -          jaje-jajean (BSDN)
“pohon-pohonan” bermakna bermacam-macam pohon, dan “tolang-tolangan” bermakna bermacam-macam (aneka ragam) tolangan atau bijian.
c.    Kata ulang dengan makna menyerupai kata yang diulang.
Contoh :    -       kuda-kuda (BI) bermakna bagian rumah yang berbentuk seperti kuda.
              -          anak-anakan (BI) bermakna mainan dengan peran seperti anak-anak atau benda lain.
d.   Kata ulang yang mengandung melemahkan arti (agak)
Contoh :    -       kemalu-maluan (BI) / ilaq-ilaqan (BSDN) à dengan makna agak malu.
               - sifat kekanak-kanakan (BI) / bebeaq-beaqan (BSDN) à bersifat seperti anak-anak.
               -          kepalaku pening-pening (BI) à agak pening
e.    Kata ulang yang menyatakan intensitas atau kualitas dan kuantitas.
Contoh :
Intenstias kualitatif : - tariklah kuat-kuat (BI)
     - awekye kuat-kuat (BSDN)
     - belajarlah giat-giat (BI)
     - belajar pacu-pacu (BSDN)
Itensitas kuantitatif : - kuda-kuda (BI) / jaran-jaranan (BSDN)
     - buah-buah (BI) / buaq-buaq (BSDN)
     - anak-anak (BI) / kanak-kanak (BSDN)
Intensitas frekuentif  : -       ia menggeleng-gelengkan kepalanya (BI)
     - ia mondar-mandir sejak pagi (BI)
- intek-intekangne otakne (BSDN)
- ie keto ketek lekan kelemaq (BSDN)
f.    Kata ulang dengan makna saling atau pekerjaan yang berbalasan (Resprok)
Contoh : - Ia berpeluk-pelukan dengan Anun (BI)
                           - Keduanya bersalam-salaman (BI)
                           -          Hidup bertetangga harus saling tolong-menolong (BI)
g.    Kata ulang yang mengandung makna korelatif
Contoh :           - due-due angkune sugul (BSDN)
- dua-dua sekaligus diambilnya.

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

3.1    Desain Penelitian
Metode penelitian ini memerlukan desain penelitian yang sesuai dengan kondisi dan seimbang dengan jenis penelitian yang dikerjakan. Menurut Wazir (1998: 99) dalam bukunya “Metode Penelitian” mengatakan bahwa “Desain penelitian adalah suatu proses yang perlu perencanaan dan pelaksanaan penelitian” dalam melaksanakan penelitian dimulai dengan mengadakan penyelidikan terhadap penelitian dari kebahasaan yang bertujuan untuk mengungkap fakta dan realitas kebahasaan dalam bentuk deskripsi-deskripsi secara kualitatif. Oleh sebab itu, penelitian ini dirancang berdasarkan tahapan-tahapan deskripsi kualitatif (Walyu, 492: 45); a) rumusan masalah, b) pengumpulan data lapangan termasuk identitas data, c) analisis dan penarikan kesimpulan (Sudjana, 1995: 23).
3.2    Data dan Sumber Data
          Data penelitian ini adalah data bahasa yakni kata dengan mengidentifikasi bentuk, makna, fungsinya. Untuk membahas hasil pengulangan/reduplikasi dalam bahasa Sasak dialek ngeno-ngene desa Anjani. Data penelitian ini dilampirkan dalam keberadaannya dalam frasa dan kalimat. Keseluruhan data bersumber dari penutur asli bahasa Sasak dialek ngeno-ngene di desa Anjani (BSDN).
3.3    Pengumpulan Data
          Untuk kepentingan kebahasaan dan penelitian, pengumpulan data dilakukan proses perekaman dan pencatatan, dalam proses ini peneliti terlibat langsung dalam proses komunikasi dengan penyedia data yang diperoleh diidentifikasi berdasarkan kata yang berhubungan dengan hasil reduplikasi yang dibutuhkan sesuai dengan masalah penelitian.
3.4    Analisis Data
          Data penelitian yang diperoleh selanjutnya diidentiifkasi sesuai dengan kelas katanya dan dianalisis dengan bentuk, fungsi dan maknanya. Proses ini disebut deskriptif analisis. Jadi teknik yang digunakan dalam analisis data adalah deskriptif analisis.
          Langkah-langkah dalam analisis data adalah sebagai berikut:
a.    Penerapan hasil reduplikasi.
b.   Pembagian bentuk reduplikasi.
c.    Pembagian data dengan fungsi reduplikasi.
d.   Pembagian data dengan makna reduplikasi.
e.    Pembahasan dan penarikan kesimpulan.

BAB IV
DATA DAN ANALISA DATA

Pada bab ini akan akan dideskripsikan beberapa hal yang berhubungan dengan data, dan analisis data sesuai dengan hasil penelitian lapangan.
4.1.   Deskripsi Kata Ulang Bahasa Sasak dialek Ngeno-Ngene di Desa Anjani

·   Bahasa Sasak
·   Bahasa Indonesia
-      kekanak-kanakan
-      bale-bale
-      buaq-buaq
-      jaran-jaranan
-      jaje-jajean
-      ilaq-ilaqan
-      sempeda-semepda
-      sekali-sekali
-      kebaikan-kebaikan
-      buku-buku
-      bace-bebace
-      perang-perangan
-      pengertian-pengertian
-      muter-muter
-      tindo-tindo’an
-      ambon-ambonan
-      solah-solahan
-      brari-brari
-      lekaq-lekaq
-      miaq-miaq
-      bleq-bleq
-      jauq-jauq
-      inem-ineman
-      skecet-skecet
-      ilang-ilangan
-      skeq-skeq
-      begubah-gubah
-      due-due
-      rerek-rerek
-      kekanak-kanakan
-      rumah-rumah
-      buah-buah
-      kuda-kudaan
-      jan-janan
-      kemalu-maluan
-      sempeda-pedaan
-      sekali-sekali
-      kebaikan-kebaikan
-      buku-buku
-      membaca-baca
-      pertempuran-pertempuran
-      pengertian
-      mutar-mutar
-      tidur-tiduran
-      ubi-ubian
-      baik-baik
-      lari-lari
-      jalan-jalan
-      buat-buat
-      besar-besar
-      jauh-jauh
-      minum-minuman
-      sedikit-sedikit
-      hilang-hilangan
-      satu-satu
-      pukul-memukul
-      dua-dua
-      tertawa-tawa

4.2.   Bentuk Dasar Kata Ulang Bahasa Sasak Dialek Ngeno-Ngene di Desa Anjani.

4.2.1   Bentuk Dasar Kata Ulang
          Setiap kata ulang memiliki satuan yang diulang. Jadi satuan yang diulang itu disebut kata dasar. Sebagian kata ulang dengan mudah ditentukan bentuk kata dasarnya.
Contoh :
-      bale-baleà bentuk dasarnya bale (BSDN)
-      sakit-sakit à bentuk dasarnya sakit (BSDN)
-      dua-dua à bentuk dasarnya due (BSDN)
          Tetapi tidak semua kata ulang dengan mudah dapat ditentukan kata dasarnya. Ramlan (1983: 57) mengemukakan dua petunjuk dalam menentukan bentuk dasar dalam kata ulang :
a.    Pengulangan pada umumnya tidak mengubah golongan kata. Dengan petunjuk ini dapat ditentukan bahwa bentuk dasar bagi kata ulang yang termasuk golongan kata nominal, verbal, bilangan.
Contoh :
-      ilaq-ilaqan (KS) à bentuk dasar ilaq (BSDN)
-      perang-perangan(KK) à bentuk dasar perang (BSDN)
-      sepulu-sepulu (KB) à bentuk dasar sepulu (BSDN)
-      becat-becat (KS) à bentuk dasar becat (BSDN)
Namun demikian, ada juga yang mengubah golongan kata, ialah pengulangan dengan se-ne.
Contoh :
-      atas à seatas-atasne (BSDN)
-      luas à seluas-luasne (BSDN)
-      becat à sebecat-becatne (BSDN)
Kata seatas-atasne, seluas-luasne, sebecat-becatne termasuk golongan kata keterangan karena kata-kata tersebut secara dominan menduduki fungsi keterangan.
b.   Bentuk dasar selalu berupa satuan yang terdapat dalam penggunaan bahasa. Misalnya “bejagur-jaguran” bentuk dasarnya bukannya “bejagur”, melainkan “bejaguran” karena “bejagur” tidak terdapat dalam pemakaian bahasa.
Contoh lain :
-      bejagur-jaguran  à bentuk dasar “bejaguran” bukan “bejagur” (BSDN)
-      besorak-sorakan à bentuk dasar “besorakan” bukan “besorak” (BSDN)
-      bedesek-desekan     à    bentuk dasar “bedesakan”, bukan “bedesek” (BSDN)

4.2.2   Fungsi Kata Ulang Bahasa Sasak Dialek Ngeno-Ngene di Desa Anjani

A.  Kata Ulang Penuh
a.    Kata Ulang Kelas Nomina
Fungsi           : Membentuk nomina
Contoh :   
1) Kanak-kanak ino te suruq uleq siq guru araq rapat.
                      “Anak-anak itu disuruh pulang oleh gurunya karena ada rapat”
2) Kude-kuden bale no ie polak
     “Kuda-kuda rumah itu patah”
3) Ie doang jari mate-maten maling lek gubuk
     “Dia saja yang jadi pemata-mata pencuri di kampung”
b.   Kata Ulang Verba
Fungsi           : Membentuk verba
Contoh :   
4) Bilang jelo ne tokol-tokol le warung laq adah.
“Tiap hari dia duduk-duduk di warungnya adah”
5) Ndaraq pegawaanne, ie bekedeq-kedeq lonto.
     “Tidak punya pekerjaan, dia hanya bermain-main saja”
6)  Dateng-dateng langsung ie nyenduk.
“Baru saja dateng dia menyendok (nasi)”
(mengatakan arti selalu)
7)  Ie mangan-mangan kanyen, terus ilang-ilangan, nde ne mele nulung dengan toaqne begawean
“Dia makan-makan saja, lalu pergi, tidak mau membantu orang tuanya bekerja”
c.    Kata Ulang Ajektiva (Sifat)
Fungsi           : Membentuk kata ulang dari kata sifat.

Contoh :   
8)    Dedare si inges-inges ino iye pada lalo nyongkolang.
“Gadis yang cantik-cantik itu pergi nyongkol (istilah Sasak)”
9)    Dengan siq atas-atas jabatan ne miq oang si girang korupsi.
“Orang yang tinggi jabatannya masih saja suka korupsi”
10)Bale siq solah-solah ino tebongkar le sedi lalo lekan rurung bleq.
“Rumah yang bagus-bagus dibongkar terlalu pinggir dari jalan raya”
11)Kodeq-kodeq ne wah bekemele’an.
“Kecil-kecil, dia sudah mulai pacaran”
12)Bajang-bajang dengan kane wah rambok.
“Masih muda generasi sekarang sudah ubanan”
13)Toaq-toaq, masi doang girang bekinju.
“Meskipun sudah tua masih saja suka begincu (lipstik)
d.   Kata Ulang Numeralia (Bilangan)
Fungsi :  Membentuk kata ulang dari kategori numeralia (bilangan) yang menghasilkan katerogi numeralia (bilangan).
Contoh :   
14)Enan skeq-skeq pada sugul lekan ruagn rapat.
“Satu demi satu keluar dari ruang rapat”
15)Cetakan telurne te pak lime-lime agen nde ne blaq.
“Cetakan telur itu disusun lima demi lima agar tidak pecah”
16)Sisan beras ino pongkak ne skedik-kedik.
“Sisa berat itu dimasak sedikit demi sedikit”
17)Luek-luek sik mangan agen mek jelap mokoh.
“Makan banyak-banyak agar kamu cepat gemuk”
18)Skedi-kedi nde’na tama sekolah
“Gara-gara hal kecil dia tidak masuk sekolah”
e.    Kata Ulang Kategori Pronomina
Fungsi           : Membentuk kata ulagn tak tentu dan tanya.
Contoh :       
19)Sai-sai gen sik milu?
“Siapa-siapa yang akan ikut”
20)Tetune beketek, laguk ndekne ngene epe-epe.
“Benar dia kemari, tapi tidak bilang apa-apa”
21)Lekan rubin ino-ino doang raosang ne.
“Sejak kemarin itu-itu saja yang dibicarakan’
22)Timaq ite lelah begawean, ie-ie doang nikmatin hasilne.
“Walaupun kita yang capek kerja, dia-dia saja yang menikmati hasil”
23)Lamun lekan laek ngene-ngene doang bubarang wah nde narak hasilne.
“Kalau dair dulu begini-begini bubarkan saja, tidak ada hasilnya”
f.    Kata Adverbia
Fungsi :  Membentuk kata ulang dengan makna verba (berasal dari verba)
Contoh :   
24)Sanget-sanget sik ne berharap agen ndek te laporang jok polisi.
“Sangat-sangat dia berahrap, agar tidak dilaporkan ke polisi”
25)Kepale Desa santer-santer sik ne mlet, gitak ie milu
“Kepala Desa sangat-sangat ingin dia ikut”
26)Ndak-ndak ie nejak batur nde datang.
“Jangan-jangan dia yang mengajak teman-teman tidak datang”
27)Nda sadu lalok, girangne ngeraos sik nde-nde
“Jangan terlalu percaya, dia suka bicara yang bukan-bukan”
28)Nde ku taoq mbe lekan ne, slun-slun ie wah tene.
“Saya tidak tahu dari mana ia datang, tiba-tiba ia sudah di sini”
29)Ndek te bade-bade slun-slun ne bejagurang lekan mudi.
“Kita tidak sangka-sangka, tiba-tiba meninju dari belakang”
B.   Kata Ulang Sebagian (Parsial)
a.    Kata Ulang Nomina
Fungsi           : Membentuk kata ulang dari nomina atau verba.
Contoh :       
30)Sok te pacu, tetaletan ie jari doang.
“Asal rajin, tanam-tanaman subur saja”
31)Ie girang nenagetang lekan mudi.
“Dia suka mengaget-ngagetkan dari belakang”
32)          Kakana si nina ino ahli jait-jaitan
“Kakaknya yang perempuan itu ahli jahit-menjahit”
33)          Soal kela-kelaan, mule ie ceket.
“Masalah masak-masak memang dia ahlinya”
b.   Kata Ulang Kelas Verba
Fungsi           : Membentuk kata ulang dari verba.
Contoh :       
34)Ie pade besorak-sorak ngendeng tulung.
“Mereka berteriak-teriak minta tolong”
35)Ente besuruk-suruk doang, ndek mek mele nulungan.
“Kamu menyuruh-nyuruh saja tidak mau membantu”
36)          Timakne sabol lek mall, laguk ie pada gitak-gitak doang.
     “Walau penuh sesak di mall, mereka hanya melihat-lihat saja”
37)          Timbang te momot, porok-porok memace-mace.
     “Dari pada nganggur lebih baik membaca-baca”
38)          Artis KDI gentik-gentik pasanganne.
     “Artis KDI beganti-ganti pasangannya (duet)
39)          Masalah skek dait sik lainan ie berhubung-hubungan.
     “Satu masalah dengan yang lainnya saling berkaitan”
c.    Kata Ulang Ajektiva (Sifat)
Fungsi           : Membentuk kata ulang dari sifat.
Contoh :
40)  Ie nde’ne bedue epe-epe, semeton ne doang si bangge-ganggeangne.
“Dia tidak memiliki apa apa-apa, saudaranya saja yang dia bangga-banggakan”
41)  Nda girang lenge-lengeang batur.
“Jangan suka menjelek-jelekkan teman”
42)  Girang ne sik nyemoh-nyemohan dirik.
“Sukanya menyenang-nyenangkan diri”
C.   Kata Ulang Dengan Variasi Bunyi
a.    Kata Ulang Nomina
Fungsi           : Membentuk kata ulang dari kata benda.
Contoh :
43)Gerak-gerikne wah te awasin sik polisi.
“Gerak-geriknya sudah diawasi polisi”
44)Tingkah lakune bagus, ie demenangne sik batur.
“Kelakuannya baik, itu yang disukai teman-teman”
b.  Pembentuk Kata Verba
Fungsi           : Membentuk kata ulagn dari verba.
Contoh :
45)Adikne keto-kete jok Mataram mete pegawean.
“Adinya bolak-balik ke Mataram cari kerjaan”
c.  Pembentuk Ulang Ajektiva
Fungsi           : Membentuk kata ulang dari kata sifat.
Contoh :
46)Biur lantur dengan nyongkolang lek kemorong.
“Hiruk pikuk orang nyongkolang di jalan raya”
47)Supir harus apik-apik kemorongan Sembalun beliuk-liuk.
“Supir mesti berhati-hati, jalan di Sembalun berbelok-belok”
D.  Reduplikasi Dengan Afiks
a.    Pembentukan Kata Nomina
Fungsi           : Membentuk kata ulang kata benda.
Contoh :      
48)  Bilang ne jok mall, montor-montoran doang petane.
      “Tiap ke mall, mobil-mobilan saja yang dicari”
49)  Oat-oatan sabol lek toko adil.
“Obat-obatan banyak di toko adil”
50)  Btrek-trekan bawang jaukne lekan Sembalun.
“Bertruk-trukan bawang dibawa dari Sembalun”
51)  Berton-ton gabah nde man goro.
“Berton-ton padi belum kering”
52)  Cocok sik arane lendang nangke, ne te sabolin sik lolon nangke.
“Sesuai dengan namanya lendang nangka, dipenuhi dengan pohon nangka”
53)  Lek kemorong sik bebetu-betu ino taok mek belajar balap.
“Di jalan yang penuh dengan bebatuan tempat kamu belajar balap”
b. Pembentuk Kata Ulang Verba
Fungsi           : Membentuk kata ulagn dari kata kerja.
Contoh :
54)  Mantak ne bedait langsungne bekapongan.
“Begitu bertemu langsung berpeluk-pelukan’
55)  Dek ne ilak be siduk-sidukan tegitak sik dengan luek.
“Tidak malu-malu bercium-ciuman di lihat oleh orang banyak”
56) Nda girang te blek-blekang masalah lamun nde te tao.
      “Jangan membesar-besarkan masalah jika tidak tahu”
57) Sajakne jogang-jogangan.
“Dia sengaja seperti gila”
58)  Wahnesi begorok, ie tindo-tindoan lek berugak.
      “Setelah menggeregaji ia tidur-tiduran di beruga”
c.  Pembentuk Kata Ulang Ajektiva
Fungsi           : Membentuk kata ulang dari ajektiva dna nomina.
Contoh :       
59)Ine ne sakit-sakitan, ie ampo ne keto-kete.
     “Ibunya sakit-sakitan, itu sebabnya ia pulang pergi”
60)Skuat-kuat mek bejagurang ndekna saitan.
     “Sekuat-kuat kamu meninju, dia tidak merasa kesakitan”
61)Nde man masak, bruk ne mulai abang-abangan buluan ine.
     “Belum matang, tapi baru kemerah-merahan buah rambutan itu”
62)Si arante bedagang ine jek nasip-nasipan.
     “Yang namanya jualan itu nasib-nasiban”
63)Untung-untung, kadang-kadang rame, kadang skeq-skeq ndarak dengan belanja.
     “Untung-untungan, kadang ramai, kadang satupun tidak ada yang belanja”

4.2.3   Makna Kata Ulang Bahasa Sasak Dialek Ngeno-Ngene di Desa Anjani

Keraf (1984: 121) menggabungkan arti (makna) kata ulang dalam tujuh kelompok:
a.    Kata ulang yang mengandung makna banyak yang jumlahya tidak tentu
Contoh : - bale-bale (BSDN)
               - rumah-rumah (BI)
               -          jaran-jaran (BSDN)
               - kuda-kuda (BI)
Makna bentuk ulang di atas akan berbeda dengan bentuk “tiga buah rumah” atau “lima ekor kuda”, dan seterusnya karena “tiga” dan “lima” jumlahnya tentu/pasti.
b.   Kata ulang yang bermakna bermacam-macam
Contoh :    - tolang-tolangan (BSDN)
               - biji-bijian (BI)            
               -          jaje-jajean (BSDN)
               - jajan-jajanan (BI)
 “tolang-tolangan” bermakna bermacam-macam (aneka ragam) tolangan atau bijian.

c.    Kata ulang dengan makna menyerupai kata yang diulang.
Contoh :    -       jaran-jaran (BSDN) bermakna bagian rumah yang berbentuk seperti kuda.
               -          anak-anakan (BSDN) bermakna mainan dengan peran seperti anak-anak atau benda lain.
d.   Kata ulang yang mengandung melemahkan arti (agak)
Contoh :    -       ilaq-ilaqan (BSDN)kemalu-maluan (BI) / à dengan makna agak malu.
               - sifat kekanak-kanakan (BI) / bebeaq-beaqan (BSDN) à bersifat seperti anak-anak.
e.    Kata ulang yang menyatakan intensitas atau kualitas dan kuantitas.
Contoh :
Inetnstias kualitatif   :         - awekye kuat-kuat (BSDN)
                                   - tariklah kuat-kuat (BI)
     - belajar pacu-pacu (BSDN)
     - belajarlah giat-giat (BI)
Itensitas kuantitatif : - jaran-jaranan (BSDN) / kuda-kuda (BI)
     - buaq-buaq (BSDN) / buah-buah (BI)
     - kanak-kanak (BSDN) / anak-anak (BI)
Intensitas frekuentif  :         - intek-intekangne otakne (BSDN)
                                   - ia menggeleng-gelengkan kepalanya (BI)
                                   - ie keto ketek lekan kelemaq (BSDN)
     - ia mondar-mandir sejak pagi (BI)
f.    Kata ulang dengan makna saling atau pekerjaan yang berbalasan (Resprok)
Contoh : - Ie bekapong-kapongan kance Anun (BSDN)
              - Ia berpeluk-pelukan dengan Anun (BI)
                           - Keuda’ne besalam-salaman (BSDN)
                           - Keduanya bersalam-salaman (BI)
                           - Hidup bertetangga harus saling tolong-menolong (BI)
g.    Kata ulang yang mengandung makna korelatif
Contoh :           - due-due angkune sugul (BSDN)
- dua-dua sekaligus diambilnya (BI)
4.3    Pembahasan
Dari beberapa contoh di atas, proses reduplikasi dalam bahasa Sasak dialek Ngeno-Ngene di desa Anjani juga merupakan salah satu pembentukan kata, sebagaimana yang terjadi dalam bahasa lain dan dialek lain dalam bahasa Sasak, khususnya bahasa Sasak dialek Ngeno-Ngene yang digunakan oleh masyarakat Anjani. Jadi ada beberapa hal yang dapat diidentifikasi sebagai akibat dari reduplikasi sebagaimana contoh-contoh di atas :
1.   Reduplikasi dalam BSDN di Desa Anjani menimbulkan kata baru yang berbeda dari bentuk dasarnya. Kata baru yang dimaksud berhubungan dengan bentuk atua jumlah kata. Misalnya: kata “montor” dengan pengulangan menjadi “montor-montoran” (murni) dalam hal bentuk sudah berubah dari satu kata menjad idua kata.
2.   Reduplikasi dalam BSDN di Desa Anjani juga menimbulkan makna baru, contoh kata “montor” dengan makna sebagai alat transportasi dan sebuah sajak. Bila diulang menjadi “montor-montoran” akan bermakna dasar sama (alat transportasi) tetapi dengan jumlah lebih dari satu. Tetapi aka nberbeda dengan halnya kat “montor” diulang menjadi “montor-montoran” akan bermakna tidak sebagai alat transportasi, tetapi menunjukkan sesuatu benda yang menyerupai “montor” (mobil).
3.   Reduplikasi dalam BSDN di Desa Anjani juga mengubah kelas kata.
Misalnya, kelas kata benda menjadi kelas kata sifat atua menyerupai.
-      Kata kanak (benda) à bekanak-kanakan (sifat)
-      Montor (tunggal) à montor-montor (jamak)

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1.   Kesimpulan
5.1.1. BSDN di desa Anjani memiliki perulangan yang relatif sama dengan bahasa Sasak dialek lain (meno-mene, ngeto-ngete, meriak-meriku dan kuto-kete).
5.1.2. Dari gambaran data proses reduplikasi BSDN di desa Anjani berakibat terhadap beberapa hal :
-      Perubahan bentuk (tunggal, jamak, dasar, afiks)
-      Perubahan makna (tunggal, jamak, nomina, sifat)
-      Kelas kata (nomina, sifat, nomina, numeralia)
5.1.3. Reduplikasi BSDN di Desa Anjani relatif sama dlaam hal bentuk, makna dan fungsi, perbedaan pada masing-masing penutur di lingkungan yang berbeda-bead hanay tampak pada lagu (warna vocal/logat). Ada yang pendek, ada yang dengan intonasi agak panjang.


5.2.   Saran
Dari pembahasan dan analisis data dapat disarankan hal-hal sebagai berikut :
5.2.1. Penelitian BSDN di desa Anjani ini, hanya berhubungan dengan reduplikasi, dan masih banyak masalah yang lain yang belum disentuh oleh penelitian ilmiah, seperit proses morfologis, morfofonemik dll, karena itu pendelitian yang sejenis perlu dilakukan pada kesempatan berikutnya.
5.2.2. Dalam hubungannya dengan pembelajaran muatan lokal Bahasa Sasak di SD dan SMP, hasil penelitian seperti ini perlu dijadikan sumber bahan atau materi pembelajaran, dan ada keterkaitan diantara hasil penelitian dengan kebutuhan pembelajaran.

DAFTAR PUSTAKA

Djelenge, Lalu, 1999. Sejarah Lombok dan Beberapa Bukti Peningalannya. Percetakan Bahasa Sasak. Mataram.
Kridalaksana, Harimurti. 1983. Kamus Linguistik. Gramedia. Jakarta.
Keraf, Gorys, 1948. Tata Bahasa Indonesia. Nusa Indah, Ende Flores.
Mahsun, 1995. Dialektologi diagronis: Sebuah Pengantar. Gajah Mada Universitas Press. Yogyakarta.
Moleong Lexy S. 1987. Meteodologi penelitian kualitatif. Rosda Karya Bandung.
Martinet, Andre, 1987. Pengantar PN. Balai Pustaka. Jakarta.
M. Ramlan, 1983. Ilmu Bahasa Indonesia “Morfologi”. Universitas Gajah Mada. Yogyakarta.
Staff, Nellf, 1995. Kamus sejarah Indonesia-Inggris. Mataram. University Press. Mataram.
Sudjana, Nana. 1995. Pemilihan dan Peniliaian Pendidikan. Bandung: Sinar Baru Algesinaro.
Verhaar, J.W.M., 1980. Pengantar Linguistik Umum. Gajah Mada University Pres Yogyakarta.
Waluyo, Herman J, 1982. Penelitian Bahasa dan Sastra. UNS Pres Surakarta.

0 Response to "kumpulan skripsi bahasa indonesia IDENTIFIKASI BENTUK DAN MAKNA KATA ULANG BAHASA SASAK DIALEK NGENO-NGENE"

Post a Comment

Agen Bola